Beri Kuliah Umum di Universitas Sumatera Utara, Moeldoko Ungkap Tantangan Besar Ketenagakerjaan

0
53
Kepala Staf Kepresidenan, Jenderal TNI (Purn) Moeldoko, mengunjungi mengunjungi lembaga pelatihan untuk peserta kartu prakerja di Medan, Jum’at (1/3). Foto : Dok - Humas

MEDAN, Fajarbadung.com – Kepala Staf Kepresidenan, Jenderal TNI (Purn) Moeldoko, menyebut Indonesia masih menghadapi dua tantangan besar di sektor ketenagakerjaan. Pertama, tingginya kaum muda yang tidak sedang menempuh pendidikan, bekerja, atau mengikuti pelatihan (Not In Education, Employment, or Training). Kedua, ketidaksesuaian keterampilan (Skills Mismacth) antara kebutuhan pasar dengan tenaga kerja.

Dalam kuliah umum di Universitas Sumatera Utara, Jum’at (1/3), Moeldoko menyampaikan kaum muda Indonesia usia 15-24 tahun yang tidak sedang menempuh pendidikan, bekerja, atau mengikuti pelatihan mencapai 23,22% pada 2022. “Salah satu yang tertinggi di negara-negara ASEAN,” terangnya.

Adapun terkait persoalan ketidaksesuaian keterampilan antara kebutuhan pasar dengan tenaga kerja, menurut Moeldoko, hal itu menyebabkan tingkat pengangguran pada lulusan SMA dan Diploma masih tinggi. Yakni, masing-masing mencapai 8,41% dan 5,59%. “Penting bagi kita memahami kompleksitas Skill Mismatch dan mencari solusi kolaboratif untuk mengatasi masalah ini,” tegasnya.

See also  Mendikbud: Program Magang Bersertifikasi Peluang Mencetak Pemimpin Masa Depan

Lebih lanjut, Panglima TNI 2013-2015 ini, mengatakan produktivitas tenaga kerja merupakan salah satu kunci untuk Indonesia Emas 2045. Untuk itu, tenaga kerja harus berkeahlian, adaptif, inovatif, dan mampu mengisi pasar kerja lokal dan global.

Menjawab tantang tersebut, sambung dia, pemerintah telah melakukan percepatan penyelenggaraan pendidikan dan pelatihan vokasi, penguatan pelatihan reskilling dan upskilling, serta integrasi softskills bagi angkatan kerja untuk mengantisipasi disrupsi. Selain itu, sejak 2020 pemerintah juga meluncurkan program kartu prakerja yang saat ini sudah melatih sebanyak 17,5 juta angkatan kerja. “Ini semua merupakan upaya pemerintah untuk mendekatkan antara kebutuhan pasar dengan tenaga kerja,” tutur Moeldoko.

Pada kesempatan itu, Moeldoko yang juga Wakil Ketua Komite Cipta Kerja menegaskan saat ini pemerintah gencar meningkatkan investasi di dalam negeri. Salah satu tujuannya untuk membuka lapangan kerja seluas-luasnya. Untuk itu, peningkatan keterampilan dan kompetensi tenaga kerja Indonesia sebuah keharusan agar lapangan kerja bisa diisi oleh anak-anak bangsa. “Jangan hanya bisa protes soal masuknya tenaga kerja asing. Kita juga harus meningkatkan keterampilan dan kompetensi,” pesannya.

See also  Kemendikbud Buka Program Studi S-2 Terapan di Empat Politeknik

Sebagai informasi, sebelum memberikan kuliah umum di Universitas Sumatera Utara, Kepala Staf Kepresidenan, Jenderal TNI (Purn) Moeldoko, juga mengunjungi lembaga pelatihan untuk peserta kartu prakerja di Medan, yakni Innovam Indonesia Tranining Center. Lembaga ini memberikan pelatihan di bidang otomotif terutama teknik perbaikan kelistrikan mobil untuk kendaraan ringan. Pelatihan sendiri dilakukan dengan skema luring.**Chris

(Visited 3 times, 1 visits today)