KSP : PIP Bukan Hanya Penyerapan Anggaran, Tapi Juga Soal Prestasi Peserta Didik

0
87
Deputi II Kepala Staf Kepresidenan, Abetnego Tarigan, melakukan monitoring pencairan anggaran PIP 2023, di Batam, Jum’at (11/8). Foto : Dok - Humas

BATAM, Fajarbadung.com – Kantor Staf Presiden terus mengawal pencairan anggaran Program Indonesia Pintar (PIP) tahun 2023. Monitoring tidak hanya pada besaran anggaran yang terserap. Namun juga melihat pada ada atau tidaknya prestasi siswa setelah menerima PIP.

Deputi II Kepala Staf Kepresidenan, Abetnego Tarigan, mengatakan sesuai harapan Presiden Joko Widodo, Program Indonesia Pintar (PIP) bukan hanya sekedar memberikan akses pendidikan. Tapi juga harus bisa meningkatkan taraf hidup peserta didik.

“Kalau mau dilihat lebih jauh setelah peserta didik lulus, bagaimana prestasinya. Hal ini termasuk dimana mereka bekerja dan seberapa besar manfaat yang diterima dapat mening,” kata Abetnego saat melakukan monitoring pencairan anggaran PIP 2023, di Batam, Jum’at (11/8).

See also  Moeldoko: Pemerintah Dorong Pihak Swasta Ciptakan Ekosistem Talenta Digital Indonesia

Pada kesempatan itu, Deputi Bidang Pembangunan Manusia KSP ini meminta operator sekolah tidak lagi dibebankan untuk mengkonfirmasi ulang ke orang tua siswa terkait pencairan dana PIP. Menurutnya sistem teknologi perbankan, yakni Himpunan Bank Milik Negara (Himbara), harusnya dapat mempermudah operator PIP di sekolah.

“Jadi konfimasi terkait siapa saja perserta didik yang telah melakukan aktivasi di perbankan bisa dilakukan secara otomatis,” jelasnya.

Sebagai informasi, KSP melakukan monitoring pencairan anggaran PIP 2023 di dua sekolah di Batam. Yakni, SMPN 27 dan SMKN 5. Hadir dalam kegiatan tersebut, Kepala Dinas Pendidikan Provinsi Kepulauan Riau, Andi Agung, dan kepala sekolah se-Batam.

Hasil monitoring KSP, anggaran PIP yang dikembalikan ke kas negara pada 2022 sebesar Rp. 250 Miliar. KSP pun mendorong PIP 2023 dapat disalurkan secara maksimal dan tepat waktu.(*)

(Visited 1 times, 1 visits today)