Sugawa Korry Kunker di Gerokgak, Bangun Sinergi Atasi Banjir di Tinga Tinga

0
29

SINGARAJA, Fajarbadung.com – Wakil Ketua I DPRD Provinsi Bali, Dr. I Nyoman Sugawa Korry, melakukan kunjungan kerja (Kunker) ke Desa Tinga Tinga, Desa Gerokgak, terkait permasalah banjir yang sering terjadi di daerah tersebut. Kunker tersebut diterima oleh Perbekel Desa Tinga Tinga, Komang Adi Wirawan, dan Camat Gerokgak pada Kamis (11/7).

Sugawa Korry menceritakan pengalaman pribadinya karena menjadi saksi langsung masalah banjir yang terjadi di daerah sekitar kantor Vanessa sejak tahun 2010 hingga 2012. Setiap musim hujan, daerah tersebut selalu dilanda banjir yang parah, menyebabkan kemacetan dan membawa material batu-batu dari atas.

Sugawa Korry menjelaskan, selama beberapa tahun masalah ini tidak pernah tertangani dengan baik. Melihat kondisi tersebut, ia berinisiatif untuk mengadakan pertemuan di kantor Kepala Desa, mengundang pihak Provinsi dan Kabupaten, termasuk Dinas Pekerjaan Umum (PU) Provinsi, untuk mencari solusi.

See also  Bedah Rumah TMMD Desa Nyanglan Siap Diserahterimakan

“Hasil pertemuan tersebut menunjukkan bahwa masalah utama adalah kebutuhan sodetan di belokan dan tambahan barang-barang besar, karena saluran yang ada baru satu dan perlu penyempurnaan saluran ke laut,” jelas Sugawa Korry.

Namun, kendala utama adalah koordinasi antara Kabupaten dan Provinsi terkait penyiapan tanah untuk sodetan, yang membutuhkan sekitar 300 meter persegi.

Sugawa Korry menambahkan, setelah berkoordinasi dengan Bappeda Kabupaten, akhirnya anggaran untuk pembelian tanah disiapkan pada tahun 2013. “Setelah itu, saluran terpasang dan dibuat dua gorong-gorong, sehingga banjir tidak lagi terjadi,” ujar Sugawa Korry.

Perbekel Desa Tinga Tinga, Komang Adi Wirawan, mengkonfirmasi hal tersebut. “Iya benar, dulu banjir datang dari sini karena jalurnya terlalu kecil sehingga menggunakan filter yang banyak tiap tahun. Sekarang, jalurnya dialihkan ke jalur baru yang langsung menuju pantai, hingga saat ini tidak lagi terjadi banjir,” jelasnya.

See also  Bupati Tabanan Ngantor di Desa Marga Dauh Puri  

Sugawa Korry menekankan pentingnya koordinasi yang baik antara Kabupaten dan Provinsi untuk menyelesaikan masalah banjir dan memastikan kepentingan masyarakat terpenuhi. “Mudah diucapkan, tapi tidak gampang dilaksanakan. Masih ada beberapa masalah yang mirip yang perlu penanganan cepat melalui koordinasi yang baik,” kata Korry.

Korry berharap, ke depan, koordinasi antara Kabupaten dan Provinsi bisa lebih cepat terjalin agar masalah seperti ini segera terselesaikan. “Anggaran ada, tapi banjir tetap terjadi karena masalah koordinasi. Sejak masalah ini teratasi, tidak ada lagi banjir di daerah tersebut,” harapnya.

Pengalaman ini menjadi pelajaran berharga bahwa koordinasi yang tepat dan efektif dapat menyelesaikan masalah besar. Sugawa Korry berharap, melalui contoh kecil ini, semua masalah besar di Buleleng dapat ditangani dengan baik jika ada koordinasi yang solid.*Wismaya

(Visited 5 times, 1 visits today)