Atasi Keterbatasan Pupuk Subsidi, Moeldoko Dorong Petani Gunakan Pupuk Alternatif

0
85
Kepala Staf Kepresidenan, Dr. Moeldoko saat dialognya bersama petani di Desa Kadu Nunggal, Sukabumi, Jawa Barat pada Rabu (20/9). Foto : Dok - Humas

SUKABUMI, Fajarbadung.com – Kepala Staf Kepresidenan, Dr. Moeldoko mendorong petani Indonesia untuk secara mandiri mencari jalan keluar dalam menghadapi persoalan pupuk subsidi, yaitu dengan mengolah pupuk kompos sebagai alternatif.

Hal ini disampaikan Moeldoko dalam dialognya bersama petani di Desa Kadu Nunggal, Sukabumi, Jawa Barat pada Rabu (20/9). Moeldoko turut menyebutkan bahwa tidak semua petani mendapatkan subsidi karena anggaran tidak mencukupi.

“Budidaya pertanian disini sangat baik, walaupun masih ada keluhan tentang pupuk subsidi. Saya ingin para petani ini tetap memikirkan solusi, pupuk organik bisa menjadi alternatif,” ujar Moeldoko.

Ketua Umum Himpunan Kerukunan Tani Indonesia (HKTI) ini juga menjelaskan bahwa selain kemampuan negara yang belum merata dalam memberikan pupuk subsidi, iklim suhu politik dunia turut mempengaruhi harga pupuk yang menjadi mahal.

See also  Pjs.Danramil Penebel Bersama Camat Pantau Pembagian Bantuan Sosial Tunai

“Untuk itu perlu memikirkan alternatif pupuk, karena tidak mungkin sumber pertanian berhenti karena permasalahan pupuk. Jika petani menyerah akan menyulitkan semua pihak,” kata Moeldoko.

Dalam kesempatan tersebut, para petani mengeluhkan harga sayur tersebut hancur karena akses jalan yang rusak. Moeldoko menilai hal ini perlu segera diatasi karena produk panen yang berupa sayur-sayuran harus cepat dalam pendistribusiannya.

“Akan saya komunikasikan kementerian terkait,” tegas Moeldoko.

Sementara itu, salah satu perwakilan petani Paskat Sejahtera, Abdul Aziz menyebutkan bahwa terdapat unit bisnis yang sudah mulai memproduksi pupuk kompos. Melalui unit bisnis tersebut, para petani mulai dibina agar dapat menghasilkan pupuk alternatif yang mudah sehingga sumber pertanian dapat terus berjalan. “Disini 99% warga profesinya petani, tentu kami ingin para petani bisa berdaya,” ucap Abdul.**

(Visited 1 times, 1 visits today)