Empat Tahun Pemerintahan Jokowi – Ma’ruf, Indonesia Terus Bertumbuh dan Melaju

0
112
Kepala Staf Kepresidenan, Jenderal TNI (Purn) Dr. Moeldoko. Foto : Dok - Humas

JAKARTA, Fajarbadung.com – Hari ini, tepat empat tahun periode kedua kepemimpinan Presiden Joko Widodo dan Wakil Presiden KH. Ma’ruf Amin. Dalam empat tahun pemerintahan mereka, Indonesia telah mengalami pertumbuhan yang luar biasa, dan berhasil melewati berbagai tantangan, termasuk krisis akibat pandemi Covid-19.

Kepala Staf Kepresidenan, Jenderal TNI (Purn) Dr. Moeldoko, menegaskan Indonesia bukan hanya bertahan selama pandemi, tapi juga telah mencapai kemajuan dan pembangunan yang signifikan. “Di saat pandemi kita bukan hanya menang, tapi juga membuat lompatan-lompatan kemajuan dan pembangunan. Saat ini Indonesia terus bertumbuh dan melaju,” tegasnya di Jakarta, Jum’at (20/10

Moeldoko mengatakan salah satu indikator keberhasilan pemerintahan Jokowi – Ma’ruf, pertumbuhan ekonomi yang kuat, yakni mencapai 5,3 %. Pertumbuhan ini, kata dia, didukung oleh kinerja ekspor yang kuat dan ekonomi domestik yang stabil. “Di sektor fiskal, kita juga berhasil mengembalikan defisit anggaran di bawah tiga persen dengan cepat (tahun 2022),” ujarnya.

See also  Kasad Tekankan Pentingnya Harmonisasi Keluarga

Masih kata Moeldoko, Indonesia juga telah melakukan lompatan dalam peningkatan nilai ekspor hasil tambang melalui kebijakan hilirisasi. Ia mencontohkan hilirisasi nikel dan barang dari padanya yang mengalami lonjakan dari USD 0,65 juta pada 2017, menjadi USD 5,94 juta.

Capaian positif juga terjadi di sektor investasi. Panglima TNI 2013-2015 ini, menyebut nilai investasi melebihi target yang telah ditetapkan pemerintah, yakni mencapai Rp 1.207 triliun. “Ini karena kita telah melakukan transformasi tata kelola investasi dengan menyederhanakan regulasi, reformasi birokrasi, dan efisiensi logistik,” terangnya.

Tak hanya itu, lanjut Moeldoko, pemerintah juga menjalankan komitmen untuk memeratakan pembangunan di seluruh Indonesia, dengan memegang prinsip pembangunan Indonesia-Sentris. Pembangunan desa juga digenjot agar jumlah desa tertinggal terus menurun. “Penurunannya sangat signifikan, dari 17.626 desa menjadi 6.749 desa,” jelas Panglima TNI 2013-2015 ini.

See also  Wanita Parubaya di Tabanan Bali Jatuh ke Sumur

Adapun terkait dengan penciptaan lapangan kerja, Kepala Staf Kepresidenan, menyampaikan pemerintah terus melakukan perbaikan iklim investasi, dan mengembangkan program-program pendidikan dan pelatihan vokasi untuk mencetak tenaga-tenaga kerja unggul. Sementara di arena global, jelas Moeldoko, Indonesia telah kembali menjadi pemain utama dalam diplomasi dunia. Indeks pengaruh diplomasi Indonesia melonjak pesat, bahkan melampaui Singapura.

“Kemampuan diplomasi Indonesia di tengah situasi dunia yang kompleks telah diakui sebagai kontributor perdamaian global,” ucapnya.

Pada kesempatan itu, Moeldoko memastikan empat tahun kepemimpinan Presiden, Jokowi dan Wakil Presiden, KH. Ma’ruf Amin, telah memberikan dampak positif yang signifikan bagi Indonesia. Dalam periode ini, negara ini tidak hanya bertahan, tetapi juga tumbuh dan maju dalam berbagai sektor, serta menciptakan landasan yang kuat untuk masa depan yang lebih cerah.

See also  Diduga Tidak Ada APD Covid-19, Tenaga Medis di RSUD Atambua Mogok Kerja

“Berbagai capaian ini memberikan kita optimisme cita-cita menuju Indonesia Emas bisa dicapai,” pungkas Moeldoko.

Sebagai informasi, Capaian Kinerja Pemerintah 2023 akan dibukukan, dan diluncurkan resmi pada Selasa (24/10), di hotel Indonesia Kempinski Jakarta. Peluncuran buku akan dihadiri Kepala Staf Kepresidenan, Jenderal TNI (Purn) Dr. Moeldoko, Menteri Komunikasi dan Informatika, Budi Arie Setiadi, serta Menteri Luar Negeri, Retno Marsudi.(*)

(Visited 1 times, 1 visits today)