Gebug Ende, Tradisi Desa Patas untuk Memohon Hujan

0
98
BUDAYA - Desa Patas memiliki sebuah tradisi unik yang telah dilakukan secara turun-temurun yaitu Gebug Ende. Foto : Ist

SINGARAJA, Fajarbadung.com – Desa Patas memiliki sebuah tradisi unik yang telah dilakukan secara turun-temurun yaitu Gebug Ende. Tradisi yang dimainkan oleh dua orang pemuda itu berupa pertandingan saling “menggebug” lawan dengan tongkat rotan. Sebagai bentuk pertahanan diri, masing-masing pemain dibekali dengan sebuah perisai berbentuk bundar yang terbuat dari batang bambu. Dipercaya oleh masyarakat, tradisi tersebut dapat mendatangkan hujan.

Perbekel Patas Kadek Sara Adnyana pada Kamis (11/5), menuturkan tradisi Gebug Ende sebetulnya berasal dari Desa Seraya, Kabupaten Karangasem. Tradisi tersebut dibawa oleh masyarakat Desa Seraya yang bermigrasi ke Desa Patas, kemudian dilestarikan dan dikembangkan oleh Desa Adat Patas yang terbentuk setelah sekian lama mereka menetap di sana.

See also  Cak Imin Mengaku Anak Politik Dari Megawati Dan Surya Paloh

“Terdapat sejumlah perbedaan Gebug Ende kami dibandingkan yang dari Desa Seraya, yaitu pertama pada gong dan gamelannya, kedua, penarikan atau memulainya itu juga ada perbedaan,” ungkap Adnyana.

Tujuan dari tradisi Gebug Ende itu, kata Adnyana adalah sebagai ritual untuk memohon anugerah hujan kepada Ida Sang Hyang Widhi Wasa. Selama tradisi berlangsung, kedua pemain Gebug Ende akan memukul satu sama lain sekuat tenaga menggunakan tongkat rotan sembari menangkis menggunakan perisai bundar yang terbuat dari bambu. Luka pada tubuh pemain pun tidak terhindarkan akibat hantaman tongkat rotan.

“Malah justru itu yang ditunggu-tunggu, kalau sampai luka artinya berhasil dan dipastikan akan segera turun hujan, di sini kepercayaannya begitu,” jelas Adnyana.

See also  UNESCO Tetapkan Pencak Silat Sebagai Warisan Budaya Takbenda

Akhir permainan Gebug Ende itu tentunya damai dan disambut oleh suka cita. Seusai pelaksanaan Gebug Ende, masyarakat lalu akan mengambil cangkul mereka untuk kemudian mulai bercocok tanam menanam jagung, singkong, dan palawija lainnya.

Sebagai tradisi turun temurun, pelestarian Gebug Ende tentunya menjadi perhatian khusus Pemerintah Desa Patas bersama Desa Adat Patas. Program pembinaan pun dilakukan kepada Sekeha Ende sebagai kelompok beranggotkan sekitar 25 orang yang menggiatkan tradisi Gebug Ende. Pemerintah Provinsi Bali juga telah memberikan dukungannya melalui kucuran dana Bantuan Keuangan Khusus (BKK).

Selain itu, pihaknya juga semakin sering menggelar kegiatan Gebug Ende pada acara-acara yang digelar oleh Desa Adat Patas. Hal itu bertujuan untuk meningkatkan minat baik masyarakat desa maupun wisatawan terhadap tradisi Gebug Ende.

See also  Film BHATARI SRI: Subak dan Jejak-jejak Kemuliaan

“Ke depannya setiap tanggal 1 Juli, tradisi Gebug Ende ini juga akan selalu dipentaskan pada acara Ulang Tahun Desa Patas,” tutup Adnyana.*Wismaya

(Visited 2 times, 1 visits today)