Ny. Putri Koster Dorong Pelestarian Endek dan Tenun Tradisional Bali

0
68
Ketua Dewan Kerajinan Nasional Daerah (Dekranasda) Provinsi Bali sekaligus Ketua Tim Penggerak Pemberdayaan dan Kesejahteraan Keluarga (TP-PKK) Provinsi Bali Ny. Putri Suastini Koster saat memberi sambutan pada kegiatan Wimbakara (Lomba) Desain dan Peragaan Busana Adat Bali, bertempat di Gedung Ksirarnawa Taman Budaya Denpasar, Minggu (2/7). Foto : Wismaya

SINGARAJA, Fajarbadung.com – Kelestarian Kain Endek dan Tenun Tradisional Bali menjadi tanggungjawab bersama masyarakat Bali. Oleh sebab itu, pengetahuan masyarakat akan kearifan lokal dalam berbusana menggunakan kain tersebut perlu ditingkatkan melalui kegiatan-kegiatan yang dapat menegaskan nilai itu kepada masyarakat.

Demikian disampaikan oleh Ketua Dewan Kerajinan Nasional Daerah (Dekranasda) Provinsi Bali sekaligus Ketua Tim Penggerak Pemberdayaan dan Kesejahteraan Keluarga (TP-PKK) Provinsi Bali Ny. Putri Suastini Koster saat memberi sambutan pada kegiatan Wimbakara (Lomba) Desain dan Peragaan Busana Adat Bali, bertempat di Gedung Ksirarnawa Taman Budaya Denpasar, Minggu (2/7).

Lebih lanjut, Ny. Putri Suastini Koster menjelaskan jika membiarkan suatu sistem atau pola dalam berbusana di masyarakat sesuai keinginan sendiri, maka bisa menjadi ancaman hilangnya model bagi endek dan tenun tradisional Bali dalam 20 atau 50 tahun kedepan.

See also  Ny Putri Koster Sambut Baik Pelatihan Bagi UMKM dan IKM Guna Kuasai Pemasaran Digital

Diadakannya Lomba Desain dari Kain Endek dan Tenun Bali ini menurut Ny. Putri Suastini Koster akan menata kembali pengetahuan kepada masyarakat Bali tentang penggunaan busana sesuai kearifan lokal sekaligus nantinya berdampak sebagai multiplier efek kepada ekosistem perekonomian di masyarakat.

“Sebagai Ketua Dekranasda Provinsi Bali saya mengingatkan bahwa tanggung jawab pelestarian ada di diri kita masing-masing. Baik itu kita sebagai konsumen, pelaku UMKM , maupun sebagai produsen,” tegasnya.

Sementara itu, Putu Yanti Pusparini pemilik Diah Mode yang selaku koordinator desainer Duta Kabupaten Buleleng menjelaskan dalam perhelatan lomba desain busana kali ini mengajak beberapa generasi muda yang berasal dari Jurusan Tata Busana di Universitas Pendidikan Ganesha dan jurusan tata Busana di SMKN 2 Singaraja dalam menyalurkan inovasinya sekaligus menjadi mentor dari anak didiknya tersebut.

See also  Gubernur Koster Ajak Duta Besar Negara Uni Eropa Toast Arak Bali

“Hasil kerja keras kita membuahkan hasil pada hari ini dari 3 kategori yang dilombakan. Pada Kategori Busana Wisuda Duta Kabupaten Buleleng meraih Juara 3,” jelasnya.

Ditambahkannya dengan perkembangan mode busana yang berubah cepat tiap tahunnya, kita harus mampu selalu berinovasi dan memotivasi diri untuk mengembangkan tenun dan endek tradisional Bali agar masyarakat luas berminat untuk membeli dan mendapat banyak pilihan beragam motif dan model desain.

Pada tahun ini Lomba Desain Busana dibagi menjadi 3 Kategori yaitu Busana Kerja Adat Bali (BKAB) Berpasangan, Busana Wisuda Jenjang Pendidikan Tinggi,dan Busana Malam Berpasangan.

Penulis|Wismaya|Editor|Christovao

(Visited 1 times, 1 visits today)