KSP Harap PT Pertagas Miliki Peta Jalan untuk Capai Net Zero Emission

0
76
Deputi I Kepala Staf Kepresidenan Febry Calvin Tetelepta melakukan kunjungan kerja ke Tokyo Gas, Jepang, Senin (12/6). Foto : Dok - Humas

JAKARTA, Fajarbadung.com – Kantor Staf Presiden mendorong PT Pertamina Gas (Pertagas) untuk mengakselerasi pengembangan bisnis Liquefied Natural Gas (LNG) atau gas alam cair di Indonesia sebagai clean energy atau energi bersih dalam mengurangi emisi karbon. Hal ini sejalan dengan komitmen Indonesia untuk mengurangi emisi hingga 29 persen pada 2030, dan Net Zero Emission (NZE) atau nol emisi karbon pada 2060.

“Saya berharap kedepannya PT Pertagas juga dapat memiliki roadmap dalam mencapai NZE sehingga dapat membantu Pemerintah Indonesia dalam melakukan upaya transisi energi menuju energi yang lebih bersih dan berkelanjutan,” kata Deputi I Kepala Staf Kepresidenan Febry Calvin Tetelepta, di gedung Bina Graha Jakarta, Rabu (14/6).

See also  Moeldoko : Petani Kopi Indonesia Harus Berinovasi, Jangan Cepat Puas

Pernyataan Febry ini merujuk dari hasil kunjungan kerjanya bersama PT Pertagas ke salah satu perusahaan gas di Jepang, yakni Tokyo Gas, pada Senin (12/6) lalu. Kunjungan tersebut untuk melihat secara langsung upaya Tokyo Gas dalam mencapai Net Zero Emission (NZE) pada 2050.

Febry mengungkapkan, dalam mencapai NZE, Tokyo Gas melakukan tiga hal. Pertama dekarbonisasi dengan penggunaan teknologi energi tingkat lanjut CCUS, e-Metana, dan Hidrogen. Kedua, memastikan ketahanan pasokan energi dengan diversifikasi sumber energi termasuk sumber energi terbarukan. Ketiga, memanfaatkan infrastruktur eksisting secara efektif dengan mengintrodusir teknologi e-Metana, sehingga bisa meminimalkan tambahan biaya sosial.

“Belajar dari sini, sangat terbuka jika kedepannya Tokyo Gas dapat berkolaborasi dengan PT Pertagas dalam pengembangan teknologi energi bersih maupun investasi lainnya di sektor gas,” tutur Febry.

See also  Hadiri Festival Al Banjari di Malang, Moeldoko : Anak Muda Harus Punya Sikap Bersaing

“Terlebih Indonesia mentargetkan bauran energi baru dan terbarukan sebesar 23 persen pada 2025,” pungkasnya.

Sebagai Informasi, Net Zero emission (NZE) atau nol emisi karbon adalah kondisi dimana jumlah emisi karbon yang dilepaskan ke atmosfer tidak melebihi jumlah emisi yang mampu diserap oleh bumi. Indonesia sendiri sudah memiliki roadmap dalam mencapai NZE pada 2060.**Chris

(Visited 3 times, 1 visits today)