KSP : Rantai Pasok Dingin M-LIN Akan Sejahterakan Nelayan Kecil di Maluku

0
43
FOTO : Deputi I Kepala Staf Kepresidenan Febry Calvin Tetelepta saat Rakor bersama KKP dan BUMN, di gedung Bina Graha Jakarta, Jum'at (4/2).(tim)

JAKARTA, Fajarbadung.com – Deputi I Kepala Staf Kepresidenan RI Febry Calvin Tetelepta menekankan pentingnya rantai pasok dingin Lumbung Ikan Nasional di provinsi Maluku atau M-LIN bagi kesejahteraan nelayan kecil.

Menurutnya, Maluku terdiri dari banyak gugus pulau dan ribuan nelayan kecil. Sehingga rantai pasok dingin sangat penting agar nelayan kecil di seluruh gugus pulau sebagai pusat produksi ikan, bisa menjual ikan hasil tangkapannya dengan harga yang bersaing dan dengan kualitas ikan yang baik.

“Rantai pasok dingin akan meningkatkan kesejahteraan nelayan kecil,” kata Febry saat rapat koordinasi bersama KKP dan BUMN, di gedung Bina Graha, Jum’at (4/2).

Seperti diketahui, rapat koordinasi membahas kegiatan eksisting dan rencana masing-masing BUMN dalam memenuhi kebutuhan sarana dan prasarana rantai pasok dingin Maluku Lumbung Ikan Nasional (M-LIN).

See also  Hanyut Usai Hujan Deras, Petugas DAM di Denpasar Ditemukan Tewas

Rapat koordinasi ini merupakan respon cepat setelah ditetapkannya Ambon New Port sebagai Proyek Strategis Nasional yang tercantum dalam Permenko Perekonomian Nomor 7/2021 tentang Perubahan Daftar Proyek Strategis Nasional.

Dalam kesempatan itu, Febry yang merupakan putera asli Maluku ini mengatakan, selain soal pembangunan fisik, pengembangan rantai pasok dingin juga menjadi fokus perhatian Kantor Staf Presiden. “Sebab rantai pasok dingin merupakan roh M-LIN,” ujarnya.

Febry juga memaparkan, proyek pembangunan M-LIN atau Maluku Lumbung Ikan Nasional dilakukan secara bertahap. Pada 2022, terdapat tiga pekerjaan yang harus dituntaskan, yakni pendataan, sinkronisasi, dan rumusan kebijakan.

Selanjutnya di 2023, ungkap dia, akan dilakukan gap analisis kebutuhan yang ada, sehingga skema business to business sudah dapat dijalankan dengan baik pada 2024.

See also  BNNP Jambi Ringkus Bandar Narkoba, Amankan 4,9 Kilo Sabu dan 1.400 Ekstasi

“Pemerintah sudah menyediakan kajian ilmiahnya, BUMN tinggal masuk sesuai dengan core bisnis masing-masing sehingga diharapkan tahun 2024 bisnis sudah berjalan,” ucapnya.

Sebagai informasi, Maluku Lumbung Ikan Nasional (MLIN) di provinsi Maluku dan Maluku Utara merupakan proyek prioritas strategis dengan anggaran Rp 3,286 triliun pada 2021.

Proyek MLIN dimaksudkan untuk mengintegrasikan antar-kawasan ekonomi dengan penekanan pada ekspor sumberdaya perikanan, dan menjadi penguat potensi perikanan di Indonesia Timur, yang saat ini sudah menyediakan 37,2 persen dari total potensi perikanan di 11 Wilayah Pengelolaan Perikanan (WPP) nasional.*

Editor|Christovao

(Visited 13 times, 1 visits today)
Advertisements